Fish

Monday, 30 January 2012

KARAKTERISTIK IKAN SEPAT RAWA (Trichogaster trichopterus) ASIN DURI LUNAK

 Rinto,  Parwiyanti

Dipublikasikan dalam Majalah Ilmiah Sriwijaya Vol. XVI No. 8. Tahun 2009. Universitas Sriwijaya.

ABSTRACT

The purpose of the research was to study the characteristic of sepat rawa (Trichogaster trichopterus) presto salted fish with the low salt content at different drying. The research used the Factorial Randomized Block Designed which was arranged factorial with two factors of treatment and  three times replication.  The factors were salt concentration (5%, 10%, 15%, and 20%) and different drying (sun shine, oven at 60oC and oven at 70oC).  The parameters were chemical characteristic (water content, salt content, protein content, and fat content), and sensory characteristics (color, odor, taste, texture and appearance). The result showed that different salt concentration, different drying method and both interaction had significantly effected on water content, salt content, protein content, and fat content.  The water content average were 11.14% to 29.37%, the salt content were 4.28% to 15.42%, protein content were 48.13% to 7.58%.  Fat content were 17.30% to 25.86%.  The sensory average for hedonic analyze were 1.48 to 2.36 of color, 1.56 to 4.48 of  odor, 1.2 to 2.48 of taste, 1.28 to 2.64 of  texture, and 1.6 to 2.4 of appearance.  The best treatment presto salted fish was at salt concentration (5%) and drying oven (60oC).

Keywords : presto salted fish



I.  PENDAHULUAN
A.  Latar Belakang

Kabupaten Ogan Ilir memiliki potensi perikanan yang cukup besar. Luas perairan rawa 36% dari luas wilayah keseluruhan (2600km2) serta adanya Sungai Ogan yang melintasi Kabupaten Ogan Ilir, menghasilkan berbagai jenis ikan, beberapa diantaranya yaitu ikan sepat, tambakan, gabus, betok, dan lele. Ikan sepat merupakan komoditi yang selalu dipasarkan setiap hari di Pasar Inderalaya. Hal ini dikarenakan tangkapan ikan sepat melimpah di Wilayah Kabupaten Ogan Ilir.

Selama ini, untuk mengantisipasi kerusakan atau kemunduran mutu ikan sepat yang tidak habis dijual, dilakukan penggaraman dan pengeringan yang menghasilkan ikan asin. Proses penggaraman dan pengeringan dapat mengawetkan ikan karena menghambat kegiatan enzimatis dan mikroorganisme pembusuk pada ikan.
Semakin tinggi kadar garam yang digunakan akan menyebabkan ikan semakin awet dengan penampakan (tekstur) yang menarik, namun hal ini akan mengurangi minat konsumen karena rasa ikan yang semakin asin dan juga berbahaya bagi orang-orang yang menderita darah tinggi (hipertensi). Penggunaan kadar garam yang rendah (<10%) menyebabakan ikan rusak (busuk dan ulatan) selama pengeringan. Selain itu, ikan sepat yang tergolong ikan berdaging tipis mempunyai duri yang menggangu saat dikonsumsi. Sehingga perlu dicari cara yang dapat membuat ikan asin dengan kadar garam rendah dan mudah dikonsumsi (tidak terganggu oleh keberadaan duri).
Proses pengolahan dengan menggunakan panci tekan (press cooker) juga merupakan salah satu cara yang dapat digunakan untuk mengawetkan ikan, terutama ikan bandeng presto. Pengolahan ikan menggunakan press cooker dapat mengurangi kadar air dan melunakan tulang ikan (ikan duri lunak), sehingga selain ikan lebih awet juga lebih mudah dikonsumsi. Namun, ikan duri lunak tidak dapat disimpan lama seperti ikan asin. Ikan duri lunak hanya dapat tahan selama 4-6 hari pada suhu kamar.
Oleh Karena itu dalam penelitian ini dikaji diversifikasi metode pengolahan dengan menggabungkan antara pengolahan menggunakan penggaraman, pres cooke dan pengeringan pada ikan sepat. Dari penelitian ini diharapkan menghasilkan ikan sepat asin yang berduri lunak dan walupun menggunakan penggaraman yang berkadar rendah, ikan asin dapat bertahan lebih lama.

B.  Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah

a.       Memperoleh ikan sepat asin yang berkadar garam rendah (<10%).

b.       Memperoleh ikan sepat asin yang berduri lunak sehingga lebih mudah dan aman untuk dikonsumsi.


C. Manfaat Penelitian
Manfaat yang bisa diperoleh dari penelitian ini adalah adanya diversifikasi produk ikan sepat sehingga dapat membantu mengatasi permasalahan melimpahnya ikan sepat dan beberapa kekurangan pada ikan sepat asin.

II.  METODE  PENELITIAN
A.  Rancangan Penelitian
Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) faktorial dengan dua perlakuan dan setiap perlakuan diulang sebanyak tiga kali.  Secara rinci perlakuan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1.  Konsentrasi garam (A)
      A1  :    5 % dari berat ikan (500 g)
      A2  :  10 % dari berat ikan (500 g)
      A3  :  15 % dari berat ikan (500 g)
      A4  :  20 % dari berat ikan (500 g)

2.  Pengeringan (T)
     T1  :  Sinar matahari (lama pengeringan 3 hari)
     T2 : Pengeringan di dalam oven pada suhu 600C (lama pengeringan 6 jam 30 menit)
      T3 : Pengeringan di dalam oven pada  suhu 700C (lama pengeringan 5 jam)

B.  Cara Kerja

                Cara kerja pembuatan ikan asin sepat presto adalah sebagai berikut :
1.       Ikan dibersihkan dari sisik, insang dan isi perut, lalu dicuci bersih dan ditiriskan kemudian ditimbang sebanyak 500 g.
2.       Ikan yang telah ditimbang, dilumuri garam sesuai dengan perlakuan, kemudian didiamkan selama 24 jam.
3.       Ikan selanjutnya disusun dalam sarangan autoclave,pengukusan dilakukan selama 60 menit dengan tekanan 1,5 atm, kemudian diangkat dan ditiriskan.
4.  Ikan yang telah ditiriskan kemudian dikeringkan sesuai dengan perlakuan.

C.  Parameter Pengamatan

Parameter yang diamati dalam penelitian ini meliputi analisa kimia (kadar air dengan menggunakan metode oven, kadar garam dengan metode Kohman, kadar protein dgn metode Mikro-Kjeldahl, dan kadar lemak dengan metode soxhlet), dan analisa sensoris dengan menggunakan ui hedonik yang meliputi warna, aroma, rasa, tekstur dan kenampakan.

D.  Analisis Statistik
Data yang diperoleh diolah menggunakan statistik parametrik dan non parametrik.  Data hasil analisis kimia diolah dengan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) faktorial yang dianalisis dengan keragaman (Ansira) 5% dan akan diuji lanjut dengan uji BNJ, sedangkan data hasil sensoris (hedonik) meliputi warna, aroma, rasa, tekstur dan kenampakan diolah dengan metode Friedman connover.


III.  HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Sifat Kimia
1.  Kadar Air

Rata-rata nilai kadar air ikan sepat rawa asin presto berkisar antara 11,14% sampai 29,37%.  Kadar air tertinggi terdapat pada perlakuan A4T3 (ikan asin dengan konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 70oC) sedangkan yang terendah adalah perlakuan A1T1 (ikan asin dengan konsentrasi garam 5% pada pengeringan sinar matahari).  Rata-rata nilai kadar air yang diperoleh pada penelitian ini disajikan pada Gambar 1.
Hasil analisis keragaman menunjukkan bahwa perlakuan perbedaan konsentrasi garam, metode pengeringan, dan interaksi antara kedua perlakuan memberikan pengaruh nyata (P > 0,05) terhadap kadar air ikan sepat rawa asin presto pada taraf uji 5%. Hasil uji lanjut BNJ pengaruh perbedaan konsentrasi garam disajikan pada Tabel 1.

Gambar 1.  Nilai kadar air (%, bb)
Keterangan :
A1 : Konsentrasi Garam 5%
T1 : Pengeringan Sinar Matahari
A2 : Konsentrasi Garam 10%
T2 : Pengeringan oven suhu 60oC
A3 : Konsentrasi Garam 15%
T3 : Pengeringan oven suhu 70oC
A4 : Konsentrasi Garam 20%
               
           
Tabel 1. Uji lanjut BNJ konsentrasi garam terhadap kadar air ikan sepat rawa asin presto
Konsentrasi Garam Rerata kadar air  NJ0,05 (A) = 0,91
         A1  (5%)                12,71               a
         A2 (10%)               17,32                   b
        A3 (15%)                22,42                        c
        A4 (20%)                24,53                            d
Keterangan : Angka-angka yang diikuti oleh huruf yang sama pada kolom yang sama berarti berbeda tidak nyata

            Hasil uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam A1 (konsentrasi garam 5%) berbeda nyata dibandingkan konsentrasi garam lainnya terhadap nilai kadar air ikan sepat rawa asin presto yang dihasilkan.  Ikan sepat asin presto dengan perlakuan konsentrasi garam yang tinggi memiliki kadar air yang lebih tinggi dibandingkan ikan sepat asin presto dengan perlakuan konsentrasi garam yang rendah.  Hal ini dikarenakan pada perlakuan konsentrasi garam yang tinggi mengakibatkan air yang ada didalam daging ikan akan sulit untuk keluar karena terikat kuat oleh garam.  Selain itu juga tingginya kadar air dikarenakan garam bersifat higroskopis sehingga akan menarik air dari lingkungan luar bahan. Aktivitas garam dalam menarik air ini erat kaitannya dengan peristiwa plasmolisis, dimana air akan bergerak dari konsentrasi garam rendah ke konsentrasi garam tinggi karena adanya perbedaan tekanan osmosis (Widyani dan Suciaty, 2008).





Tabel 2. Uji lanjut BNJ perbedaan metode pengeringan  terhadap kadar air ikan  sepat rawa asin presto
Metode pengeringan Rerata kadar air BNJ0,05 (A) = 0,76
T2 (oven suhu 60oC)              15,97             a   
T1 (sinar atahari)                   18,65                    b
T3 (oven suhu 70oC)              23,12                        c        

Pada proses pengeringan, temperatur udara dan waktu pengeringan berpengaruh terhadap laju pengeringan bahan yang dikeringkan. Pada pengeringan matahari proses penguapan berjalan lambat dan mengakibatkan pengeringan tidak merata sehingga menyebabkan hanya sebagian air saja yang dapat teruapkan terutama dibagian permukaan sedangkan dibagian dalam masih memiliki kandungan air yang cukup tinggi. Sedangkan pada pengeringan oven proses pengeringan dapat berjalan lebih cepat dimana faktor yang berhubungan dengan pengering seperti suhu, kecepatan aliran udara pengering, dan kelembapan udara dapat diatur sedemikian rupa sehingga proses pengeringan dapat berjalan dengan cepat. 
Bila temperatur yang digunakan terlalu tinggi akan menghasilkan panas yang berlebihan dan dapat merusak sifat bahan yang disebut case hardening yaitu bagian luar (permukaan) dari bahan sudah kering sedangkan bagian dalam masih basah.  Temperatur yang tinggi pada permukaan menyebabkan bagian luar cepat kering dan keras, akibatnya terjadi penghambatan penguapan air dari dalam bahan (Buckle et al., 1987). Hasil uji lanjut BNJ pengaruh interaksi perlakuan perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan disajikan pada Tabel 3.

 Tabel 3. Uji lanjut BNJ interaksi perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan terhadap kadar air ikan sepat asin presto
     Perlakuan  Rerata kadar air        BNJ0,05 (A) = 1,57
     A1T1             11,14                 a
     A1T2             12,44                 a
     A2T1             14,42                     b
     A1T3           14,54                       b
     A2T2             15,57                      b
     A3T2             17,36                          c
     A4T2             18,52                         c
     A2T3             21,96                            d
     A3T1             23,33                            d
     A4T1             25,71                                 e
     A3T3             26,60                                 e
     A4T3             29,37                                  f
           
Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan A1T1 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan sinar matahari) berbeda tidak nyata dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC), tetapi berbeda nyata dengan perlakuan lainnya.  Kadar air tertinggi terdapat pada ikan sepat rawa asin dengan perlakuan A4T3 (konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 70oC).  Kadar air pada ikan sepat rawa asin presto ini masih memenuhi  SNI ikan asin kering yang telah ditetapkan. Dimana kadar air ikan sepat rawa asin berkisar antara 11,14%-29,37%, sedangkan   pada SNI kadar air maksimal adalah 40%.  Menurut Wiranatakusumah dalam Aisyah (2003), tingkat kadar air yang rendah pada bahan makanan dapat mencegah kerusakan secara mikrobiologis, enzimatis dan kimiawi sehingga dapat memperpanjang masa simpannya.

2.  Kadar Garam
Rata-rata nilai kadar garam ikan sepat rawa asin presto berkisar antara 4,28% sampai 15,42%.  Kadar garam tertinggi terdapat pada perlakuan A4T3 (ikan asin dengan konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 70oC) sedangkan yang terendah adalah perlakuan A1T3 (ikan asin dengan konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 70oC).  Rata-rata nilai kadar garam yang diperoleh pada penelitian ini disajikan pada Gambar 2.

Gambar 2.  Nilai kadar garam (%, bb)
           
Hasil analisis keragaman menunjukkan bahwa perlakuan perbedaan konsentrasi garam, metode pengeringan, dan interaksi antara kedua perlakuan memberikan pengaruh nyata (P > 0,05) terhadap kadar garam ikan sepat rawa asin presto pada taraf uji 5%.  Hasil uji lanjut BNJ pengaruh perbedaan konsentrasi garam disajikan pada Tabel 4.
Tabel 4. Uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam  terhadap kadar garam ikan sepat rawa asin presto
Konsentrasi Garam                 Rerata kadar garam            BNJ0,05 (A) = 0,46
        A1 (5%)                        4,91                       a                   
        A2 (10%)                    10,36                             b
        A3 (15%)                    10,78                             b
        A4 (20%)                    13,87                                 c

            Hasil uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam 5% (A1) berbeda nyata dibandingkan konsentrasi garam lainnya terhadap kadar garam ikan sepat rawa asin presto.  Selama proses penggaraman, terjadi penetrasi garam dalam tubuh ikan dan keluarnya cairan dalam tubuh ikan karena perbedaan konsentrasi.  Bersamaan dengan keluarnya cairan dalam tubuh ikan, partikel garam akan memasuki tubuh ikan sehingga konsentrasi garam dalam tubuh ikan akan meningkat dan akan berhenti sama sekali setelah terjadi keseimbangan (Adawyah,  2007).  Pada perlakuan A1 dan A2 hampir semua garam yang ditambahkan terserap kedalam tubuh ikan, sedangkan pada perlakuan A3 dan A4 garam tidak dapat semuanya terserap ke dalam tubuh ikan.  Hal ini dikarenakan pada perlakuan A3 sudah tercapai titik jenuh sehingga tidak semua partikel garam dapat masuk kedalam tubuh ikan.

Tabel 5. Uji lanjut BNJ perbedaan metode pengeringan  terhadap kadar garam ikan  sepat rawa asin presto
 Met.pengeringan  Rerata kadar garam   BNJ0,05 (A) = 0,4
T2 (oven suhu 60oC)           9,81                        a             
T3 (oven suhu 70oC)           9,83                        a
T1 (sinar atahari)               10,30                              b

Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan pengeringan T2 (pengeringan oven suhu 60oC) dan T3 (pengeringan oven suhu 70oC) berbeda tidak nyata, tetapi berbeda nyata dengan perlakuan T1 (pengeringan sinar matahari) terhadap kadar garam ikan sepat rawa asin presto.  Ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan pengeringan menggunakan sinar matahari memiliki kadar garam yang lebih tinggi dibandingkan dengan perlakuan pengeringan menggunakan oven pada suhu 60oC dan 70oC.  Hal ini dikarenakan pada pengeringan menggunakan oven, suhu yang digunakan lebih tinggi dibandingkan dengan pengeringan menggunakan sinar matahari.  Pada suhu yang lebih tinggi garam akan lebih mudah larut dalam air sehingga menyebabkan larutan garam akan lebih banyak keluar dari dalam tubuh ikan ketika proses pengeringan dan menyebabkan kadar garamnya menjadi berkurang.  Berkurangnya kadar garam selain dipengaruhi oleh suhu juga dipengaruhi oleh lamanya waktu pengeringan. Hasil uji lanjut BNJ pengaruh interaksi perlakuan perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan disajikan pada Tabel 6.










Tabel 6. Uji lanjut BNJ interaksi perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan terhadap kadar garam ikan sepat asin
Perlakuan     Rerata kadar garam    BNJ0,05 (A) = 0,76
   A1T3            4,28                                    a
    A1T1           5,00                                    ab
    A1T2           5,44                                        b
    A2T3           9,75                                          c
    A3T3           9,87                                          c
    A3T2         10,14                                         cd
    A2T2         10,46                                         cd
    A2T1         10,88                            d
    A3T1         12,34                               e
    A4T1         13,00                               ef
    A4T2         13,18                                  f
    A4T3         15,42                                    g

            Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan A1T1 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan sinar matahari) berbeda tidak nyata dengan perlakuan A1T3 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 70oC) dan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC). Kadar garam tertinggi terdapat pada perlakuan A4T3 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) yaitu sebesar 15,42%.  Kadar garam yang tinggi dipengaruhi oleh kandungan air yang terdapat didalam bahan tersebut.  Astawan (2005) menyatakan mineral dari bahan dapat larut kedalam air pada saat pemanasan, sehingga kadarnya menjadi berkurang.

3.  Kadar Protein

            Rata-rata nilai kadar protein ikan sepat rawa asin presto berkisar antara 48,13% sampai 67,58%.  Kadar protein tertinggi terdapat pada perlakuan A1T1 (ikan asin dengan konsentrasi garam 5% pada pengeringan sinar matahari) sedangkan yang terendah adalah perlakuan A4T2 (ikan asin dengan konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 60oC).  Rata-rata nilai kadar protein yang diperoleh pada penelitian ini disajikan pada Gambar 3.

Gambar 3.  Nilai kadar protein (%, bk)

            Hasil analisis keragaman menunjukkan bahwa perlakuan metode pengeringan, konsentrasi garam dan interaksi antara kedua perlakuan memberikan pengaruh nyata (P > 0,05) terhadap kadar protein ikan sepat rawa asin presto pada taraf uji 5%. Hasil uji lanjut BNJ pengaruh perbedaan konsentrasi garam disajikan pada Tabel 7.
Tabel 7. Uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam  terhadap kadar protein ikan sepat rawa asin presto
Konsentrasi Garam   Rerata kadar protein    BNJ0,05 (A) = 2,68
        A4 (20%)                     51,91                        a            
        A3 (15%)                     53,83                        a
        A2 (10%)                     57,60                              b
        A1 (5%)                       61,96                                   c
Hasil uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam A4 (konsentrasi garam 20%)  tidak berbeda nyata dengan A3 (konsentrasi garam 15%) tetapi berbeda nyata dengan A2 (konsentrasi garam 10%) dan A1 (konsentrasi garam 5%) terhadap kadar garam ikan sepat rawa asin presto serta begitupun sebaliknya.  Semakin tinggi konsentrasi garam yang diberikan maka semakin rendah kadar proteinnya.  Hal ini dikarenakan pada perlakuan konsentrasi garam yang tinggi akan menyebabkan protein yang larut  dalam  larutan  garam  kuat  dan protein yang larut dalam air akan keluar bersamaan dengan keluarnya air ketika proses penggaraman.                        Menurut Rahayu et al., (1992), bahwa sifat dari protein miofibril adalah larut dalam air dan dapat larut dalam larutan garam kuat (NaCl).  Hasil uji BNJ pengaruh metode pengeringan disajikan pada      Tabel 8.

Tabel 8. Uji lanjut BNJ perbedaan metode pengeringan  terhadap kadar protein ikan  sepat rawa asin presto
Met.pengeringan          Kadar protein  BNJ0,05 (A) = 0,91
T2 (oven suhu 60oC)           50,49                      a             
T3 (oven suhu 70oC)           57,43                        b
T1 (sinar atahari)                 61,04                             c

Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan pengeringan T2 (pengeringan oven suhu 60oC) berbeda nyata dengan perlakuan pengeringan T3 (pengeringan oven suhu 70oC) dan perlakuan T1(pengeringan sinar matahari) terhadap kadar protein ikan sepat rawa asin presto.  Semakin tinggi suhu pemanasan dan lamanya waktu pemanasan menyebabkan protein menjadi terdenaturasi.  Rendahnya kadar protein disebabkan karena pada saat dikeringkan protein yang larut dalam air dan protein yang larut dalam larutan garam akan hilang ketika proses pengeringan berlangsung. Pemanasan akan membuat protein bahan terdenaturasi sehingga kemampuan mengikat airnya menurun (Widyani dan Suciaty, 2008). Hasil uji lanjut BNJ pengaruh interaksi perlakuan perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan disajikan pada Tabel 9.

 Tabel 9. Uji lanjut BNJ interaksi perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan terhadap kadar protein ikan sepat asin presto
Perlakuan       Rerata kadar protein BNJ0,05 (A) = 4,66
    A4T2            48,13                             a
    A3T2            50,61                                 ab
    A2T2            51,11                                ab
    A1T2            52,14                                ab
    A4T3            53,50                                    b
    A4T1            54,10                                    b
    A3T3            54,91                                  b
    A2T3            55,17                                  b
    A3T1            55,99                                  b
    A1T3            66,16                                    c
    A2T1            66,51                                    c
    A1T1            67,58                                    c
           
Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan A4T2 (konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda tidak nyata dengan perlakuan A3T2 (konsentrasi garam 15% pada pengeringan oven suhu 60oC), A2T2 (konsentrasi garam 10% pada pengeringan oven suhu 60oC) dan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC), tetapi berbeda nyata dengan semua perlakuan lainnya.  Kadar protein tertinggi terdapat pada ikan sepat rawa asin dengan perlakuan A1T1 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan matahari).


4.  Kadar Lemak
            Rata-rata nilai kadar lemak ikan sepat rawa asin presto berkisar antara 17,30% sampai 25,86%.  Kadar lemak tertinggi terdapat pada perlakuan A1T2 (ikan asin dengan konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) sedangkan yang terendah adalah perlakuan A4T1 (ikan asin dengan konsentrasi garam 20% pada pengeringan sinar matahari).  Rata-rata nilai kadar lemak yang diperoleh pada penelitian ini disajikan pada Gambar 4.

Gambar 4.  Nilai kadar lemak (%, bk)

Hasil analisis keragaman menunjukkan bahwa perlakuan metode pengeringan, konsentrasi garam dan interaksi antara kedua perlakuan memberikan pengaruh nyata (P > 0,05) terhadap kadar lemak ikan sepat rawa asin presto pada taraf uji 5%. Hasil uji lanjut BNJ pengaruh perbedaan konsentrasi garam disajikan pada Tabel 10.

Tabel 10. Uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam  terhadap kadar lemak ikan sepat rawa asin presto
Konsen. Garam  Rerata kadar lemak  BNJ0,05 (A) = 1,87
        A4 (20%)                   18,60                     a 
        A3 (15%)                   20,19                          b
        A2 (10%)                   21,21                          b
        A1 (5%)                     22,81                                c       

            Hasil uji lanjut BNJ perbedaan konsentrasi garam A4 (konsentrasi garam 20%)  berbeda nyata dengan semua perlakuan lainnya.  Perlakuan A3 (konsentrasi garam 15%) tidak berbeda nyata dengan perlakuan A2 (konsentrasi garam 10%) tetapi berbeda nyata dengan perlakuan lainnya.  Perlakuan A1 (konsentrasi garam 5%) berbeda nyata dengan semua perlakuan lainnya terhadap kadar lemak ikan sepat rawa asin presto serta begitupun sebaliknya.  Hal ini ditunjukkan dengan semakin tinggi konsentrasi garam yang diberikan maka menyebabkan kadar lemaknya menjadi rendah.  Semakin tinggi konsentrasi garam akan mengakibatkan kadar airnya semakin banyak sehingga akan menyebabkan terjadinya hidrolisis lemak.  Hidrolisis adalah suatu proses kimia yang menggunakan H2O sebagai pemecah suatu persenyawaan termasuk inversi gula, saponifikasi lemak dan ester, serta pemecahan protein      (Kuswurj, 2008). 

Tabel 11. Uji lanjut BNJ perbedaan metode pengeringan  terhadap kadar lemak ikan  sepat rawa asin presto
Met.pengeringan      Kadar lemak    BNJ0,05 (A) = 1,62
T1 (sinar matahari)             18,45                    a               
T3 (oven suhu 70oC)           21,13                          b
T2 (oven suhu 60oC)           22,36                          b

Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan pengeringan T2 (pengeringan oven suhu 60oC) dan T3 (pengeringan oven suhu 70oC) tidak berbeda nyata, tetapi berbeda nyata dengan perlakuan T1 (pengeringan sinar matahari) terhadap kadar lemak ikan sepat rawa asin presto. Salah satu sifat lemak adalah apabila terkena panas yang terlalu lama dapat mengakibatkan penurunan kadar lemak yang  banyak (Prabandari et al., 2006). Menurut Aitken dan Connel (1979) dalam Heruwati et al. (1996) menyatakan bahwa pemanasan akan mengakibatkan oksidasi lemak. Hasil uji lanjut BNJ pengaruh interaksi perlakuan perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan disajikan pada Tabel 12.

 Tabel 12. Uji lanjut BNJ interaksi perbedaan konsentrasi garam dan pengeringan terhadap kadar lemak ikan sepat asin presto
Perlakuan     Rerata kadar lemak     BNJ0,05 (A) = 3,24
A4T1           17,30                             a
A4T3           17,97                             ab
A3T1           18,49                             ab
 A2T1          18,49                             ab
 A1T1          19,42                             ab
 A4T2          19,82                             ab
 A3T3          20,71                               b
 A3T2          21,38                               b
 A2T2          22,36                               b
 A2T3          22,69                               bc
 A1T3          23,15                                 c
A1T2           25,86                                 c

            Hasil uji lanjut BNJ menunjukkan bahwa perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda tidak nyata dengan perlakuan A1T3 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 70oC) dan A2T3 (konsentrasi garam 10% pada pengeringan oven suhu 70oC).  Kadar lemak tertinggi terdapat pada ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC ).  Tingginya kadar lemak dipengaruhi oleh adanya perbedaan konsentrasi garam, cara pengeringan, dan lamanya waktu pengeringan. Semakin rendah konsentrasi garam yang diberikan maka semakin tinggi kadar lemaknya, sedangkan penggunaan suhu pengeringan yang tinggi dan lamanya waktu pengeringan akan menyebabkan kadar lemaknya menjadi rendah.

C.  Sifat Sensori
Uji hedonik dilakukan oleh 25 orang panelis semi terlatih  yang melakukan penilaian terhadap ikan sepat rawa asin presto meliputi warna, aroma, rasa, tekstur, dan kenampakan.  Skala penilaian kesukaan mulai dari sangat tidak suka sampai sangat suka dengan skor       1 sampai 3.

1.  Warna

Nilai tingkat kesukaan panelis berkisar antara 1,48 (tidak suka) sampai dengan 2,36 (suka). Hasil perhitungan Friedman-Conover pada uji hedonik warna ikan sepat rawa asin presto menunjukkan bahwa ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda tidak nyata dengan perlakuan A2T2 (konsentrasi garam 10% pada pengeringan oven suhu 60oC).  Rata-rata penilaian panelis terhadap rasa ikan sepat rawa asin dapat dilihat pada gambar 6.

Gambar 6. Nilai hedonik warna

Dari gambar 6. dapat dilihat bahwa warna yang dihasilkan pada perlakuan dengan sinar matahari paling tidak disukai oleh panelis, hal ini dikarenakan warna ikan sepat rawa asin  yang dihasilkan berwarna agak kusam dibandingkan dengan perlakuan pengeringan pada oven suhu 60oC dan 70oC. Pada umumnya, ikan yang dikeringkan berubah warna menjadi coklat. Menurut Winarno (1992) reaksi antara senyawa organik dengan udara akan menghasilkan warna hitam, atau coklat gelap (reaksi oksidasi). 
Adanya pemakaian suhu yang tinggi pada proses pengeringan menyebabkan perubahan warna ikan sepat rawa presto yang dihasilkan cenderung menurun.  Menurut Desrosier (1988), Yeo dan Shibamoto (1991) dalam Ulfah (2009), bahwa suhu tinggi menyebabkan reaksi pencoklatan dari gula dan asam-asam amino  (reaksi Maillard) makin meningkat yang berpengaruh terhadap warna dan flavor yang tidak diinginkan pada bahan makanan.

2.  Aroma

Hasil penilaian panelis terhadap aroma ikan sepat rawa asin presto disajikan pada Gambar 7.

Gambar 7. Nilai hedonik aroma

Hasil penilaian panelis terhadap aroma ikan sepat rawa asin presto berkisar antara 1,56 (tidak suka) sampai 4,48 (suka).  Penilaian tertinggi diberikan panelis pada sampel A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) dan dan A2T3 (konsentrasi garam 10% pada pengeringan oven suhu 70oC)  sedangkan penilaian terendah diberikan pada sampel A1T1 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan sinar matahari). 
Hasil uji lanjut menunjukkan bahwa ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda nyata dengan perlakuan A1T1 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan matahari) tetapi berbeda tidak nyata dengan perlakuan lainnya.  Pemanasan akan mempengaruhi gugus SH yang akan menyebabkan flavor yang tidak dikehendaki (Widyani dan Suciaty, 2008).  Aroma/bau merupakan hasil dari respon indera pencium yang diakibatkan oleh menguapnya zat-zat sedikit larut dalam lemak pada suatu produk makanan ke udara sehingga dapat direspon oleh indera pencium, yaitu hidung, dan dikenali oleh sistem tubuh sebagai bau/aroma tertentu (Winarno, 1997).


3.  Rasa

Hasil penilaian panelis terhadap rasa ikan sepat rawa asin presto disajikan pada Gambar 8.

Gambar 8. Nilai hedonik  rasa

Hasil penilaian panelis terhadap rasa yang dihasilkan produk ikan sepat rawa asin presto diketahui berkisar antara 1,2 sampai 2,84.  Peilaian rasa tertinggi diberikan panelis pada sampel A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) sedangkan penilaian rasa terendah diberikan pada sampel A4T3 (konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 70oC).  Hasil uji lanjut menunjukkan bahwa ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda nyata dengan perlakuan lainnya.
 Dari perbedaan penilaian ini diketahui bahwa panelis lebih menyukai sampel ikan sepat rawa asin dengan perlakuan A1T2 (konsenrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC).  Hal ini dikarenakan ikan sepat asin dengan perlakuan A1T2 memiliki rasa yang tidak terlalu asin.  Semakin rendah konsentrasi garam yang ditambahkan maka makin disenangi oleh panelis akan rasa yang tidak terlalu asin.  Selain itu pada ikan sepat rawa asin dengan perlakuan A1T2 memiliki kadar air yang rendah dibandingkan dengan perlakuan lainnya sehingga rasa yang dihasilkan tidak terlalu asin.  Air merupakan komponen penting dalam bahan makanan karena air dapat mempengaruhi kenampakan, tekstur, serta cita rasa makanan  (Winarno, 1992). 

4.  Tekstur

Hasil penilaian panelis terhadap rasa ikan sepat rawa asin presto disajikan pada Gambar 9.

                Gambar 9.  Nilai hedonik tekstur

Hasil penilaian panelis terhadap tekstur yang dihasilkan produk ikan sepat rawa asin presto diketahui berkisar antara 1,28 sampai 2,64.  Peilaian rasa tertinggi diberikan panelis pada sampel A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) sedangkan penilaian rasa terendah diberikan pada sampel A3T3 (konsentrasi garam 15% pada pengeringan oven suhu 70oC).  Adanya pemakaian suhu yang tinggi pada proses pengeringan akan menyebabkan terjadinya case hardening sehingga teksturnya akan menjadi keras dan tidak disukai oleh panelis.  Pada pengeringan menggunakan sinar matahari, kandungan proteinnya lebih tinggi dibandingkan dengan pengeringan menggunakan oven sehingga mengakibatkan teksturnya menjadi keras.  Pada bahan yang banyak mengandung protein pada umumnya mempunyai tekstur keras       (Widyani dan Suciaty, 2008).
Hasil uji lanjut menunjukkan bahwa ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda nyata dengan perlakuan lainnya. Dari perbedaan penilaian ini diketahui bahwa panelis lebih menyukai sampel ikan sepat rawa asin dengan perlakuan A1T2 (konsenrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC).

5.  Kenampakan

Hasil penilaian panelis terhadap kenampakan yang dihasilkan produk ikan sepat rawa asin presto diketahui berkisar antara 1,6 sampai 2,4.  Peilaian rasa tertinggi diberikan panelis pada sampel A4T3 (konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 70oC) sedangkan penilaian rasa terendah diberikan pada sampel A4T2 (konsentrasi garam 20% pada pengeringan oven suhu 60oC).  Hasil penilaian panelis terhadap tekstur ikan sepat rawa asin presto disajikan pada Gambar 10.

Gambar 10.  Nilai hedonik kenampakan

Kenampakan dari suatu produk pangan dilihat dari keseragaman produk yang dihasilkan, dari ukuran atau bentuk serta warna produk pangan.  Kenampakan merupakan parameter organoleptik  yang penting karena pertama kali dilihat oleh konsumen.  Pada umumnya konsumen memilih makanan yang memiliki  kenampakan yang menarik (Soekarto, 2000). 
Hasil uji lanjut menunjukkan bahwa ikan sepat rawa asin presto dengan perlakuan A1T2 (konsentrasi garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC) berbeda nyata dengan perlakuan A4T3, A4T2, dan A4T1, tetapi tidak berbeda nyata dengan perlakuan lainnya. Dari perbedaan penilaian ini diketahui bahwa panelis lebih menyukai  sampel ikan sepat rawa  asin dengan perlakuan A1T2   (konsen garam 5% pada pengeringan oven suhu 60oC). Hal ini disebabkan pada perlakuan A1T2 memiliki warna dan bentuk yang menarik.


IV.  KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Kesimpulan dari penelitin ini adalah:
1. Kombinasi perlakuan penggaraman, press cooked dan pengeringan dapat menghasilkan ikan sepat asin duri lunak.
2. Perlakuan perbedaan kosentrasi garam dan pengeringan (sinar matahari dan oven) berpengeruh nyata terhadap mutu ikan asin yang dihasilkan baik kadar air, kadar garam, dan mutu sensoris (warna, rasa, tekstur dan kenampakan)
3. Perlakuan terbaik berdasarkan parameter sensoris (warna, tekstur dan kenampakan) yaitu ikan asin dengan penggaraman 5% dan pengeringan dengan oven 60oC.
4. Kombinasi perlakuan penggaraman, press cooked dan pengeringan dapat menghasilkan ikan sepat asin duri lunak yang berkadar garam rendah dan berduri lunak.

a.       Saran
Pembuatan ikan asin duri lunak sebaiknya menggunakan penggaraman 5% dengan pengeringan menggunakan oven pada suhu 60oC. Perlu dikaji umur simpan ikan sepat asin duri lunak dengan berbagai pengemas dan metode penyimpanan.



DAFTAR PUSTAKA

Adwyah, R. 2007.  Pengolahan dan Pengawetan Ikan.  Bumi Aksara.  Jakarta.

Aitken, A dan J.J. Connel 1979 dalam Heruwati, S. 1996.  Pengaruh Pemindangan dan Pengemasan Hampa Udara terhadap Kadar Asam Lemak Omega-3 Ikan Pindang.  Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia.  Vol.II No.4.

Arsyad, H.  1990.  Penuntun Pengolahan Ikan.  PD Mahkota.  Jakarta.

Astawan, M.  2005.   Pempek  Nilai  Gizi  Kapal selam Paling Tinggi.  http//www.kesehatan/news/htm. Diakses tanggal 8 desember 2008.

BPS.  2007.  Sumatera Selatan dalam Angka.  Propinsi Sumatera Selatan.

Buckle, K.A., Edward, R.A., Fleet G.H., dan M.Wootton.  1987.  Ilmu Pangan diterjemahkan oleh Hari Purnomo dan Adiono.  Universitas Indonesia Press.  Jakarta.

Kuswurj, R. 2008.  Proses Hidrolisis dan Aplikasinya pada Industri. (online) www. Ana7or.net.tc. Diakses pada tanggal 8 Mei 2009.

Rahayu, E.S.  2000.  Bakteri Asam Laktat dan Fermentasi Tradisional Indonesia Nilai Gizi dan Kajian Manfaatnya.  Kumpulan Jurnal Widya Karya Nasional Khasiat Makanan Tradisional.

Rahayu WP., Ma'oen S, Suliantari, Fardiaz S.  1992.  Teknologi Fermentasi Produk Perikanan.  Depdikbud.  Dirjen Dikti.  PAU Pangan dan Gizi. IPB.  Bogor.

Ray, B.  2001.  Dasar-Dasar Mikrobiologi Pangan.  Alih Bahasa:  Rindit Pambayun dan Rahmad Hari Purnomo.  Jurusan Teknologi Pertanian. Fakultas Pertanian. Universitas Sriwijaya.

Soekarto, S.  2000.  Metodelogi Penelitian Organoleptik.  Institut Pertanian Bogor.  Bogor.

Widyani, R dan Suciaty, T.  2008.  Prinsip Pengawetan Pangan.  Swaganti Press.  Cirebon.

 Winarno, F.G.  1992.  Pangan, Gizi, Teknologi dan Consumen.  PT. Gramedia Pustaka Utama.  Jakarta.

Yeo, H and T.  Shibamoto.  1991 dalam Ulfa, N.  2008.  Masa Simpan Bandung Presto dengan Penambahan Ekstrak Kayu Secang (Caesalpinia sappan L.).  [kripsi].  Fakultas Pertanian, Universitas Sriwijaya.

No comments:

Post a Comment